Berhati-hatilah Dengan Sifat Ujub


*السلام عليكم ورحمة الله وبركاته*
         

*_UJUB ITU DTG DGN  DIAM DIAM TANPA KITA SADARI_*

_UJUB berbeda dengan *RIYA*_

_Kadangkala *RIYA* dapat dihindari, tapi *UJUB* masih ada._

*Contoh :*
_*Kita shlat tahajjud diam². Tidak ada yang tahu dan tidak kita ceritakan pada orang lain,  dengan harapan agar tidak RIYA*_
_maka saat kita tidak menceritakan amalan kita, kita *berhasil menghindari RIYA*._
_Semata-mata kita beribadah karena Allah, bukan karena ingin dipuji orang lain_

_Jangan cepat berpuas diri dulu, karena syaitan terus berusaha menggelincirkanmu_
_*Tiba-tiba  dalam hati berkata-kata, karena muncul rasa bangga terhadap diri sendiri.*_
_” Hebat aku ini, bisa bangun setiap malam tak pernah ketinggalan shalat tahajjud, sementara orang lain tertidur pulas.”_

_*Saat hati berkata begitu, itulah yang dinamakan  UJUB*._

_Walaupun berhasil untuk tidak *RIYA’*,_
_tetapi masih belum berhasil untuk tidak_ *UJUB*.

*UJUB*
_adalah *perasaan kagum atas diri sendiri*._

_*Merasa diri hebat, berbangga diri …*_ _terpesona dengan kehebatan diri._

_*UJUB*_
_adalah *penyakit hati yang paling tersembunyi.*_

_Perasaan *UJUB* bisa datang dalam *berbagai bentuk.*_

_DIANTARA NYA :_
_*Orang yang rajin ibadah* merasa kagum dengan ibadahnya”._
_*Orang yang berilmu,* kagum dengan ilmunya”._
_*Orang yang cantik,* kagum dengan kecantikannya”._
_*Orang yang dermawan,* kagum dengan kebaikannya”._
_*Orang yang berdakwah,* kagum dengan dakwahnya”._

*_Sufyan At-Tsauri Mengatakan :_*

*“UJUB adalah*
_perasaaan kagum pada dirimu sendiri,  sehingga kamu merasa bahwa kamu lebih mulia dan lebih tinggi derajatnya dibanding orang lain”._

_Padahal  semua kelebihan yang kita dapatkan  adalah_ _kelebihan yang kita dapatkan dari Allah._
_Karena itu selayaknya kekaguman hanyalah kepada Allah, bukan kepada diri sendiri._

_Dan ingatlah syaitan akan selalu menggiring manusia untuk masuk ke dalam fikiran berbangga kepada diri sendiri, agar amalan manusia tidak mendapat nilai._

*_IMAM NAWAWI._*
*_Rahimahullah berkata :_*

_“Ketahuilah bahwa keikhlasan niat terkadang dihalangi oleh penyakit ujub. Barangsiapa ujub dengan amalnya sendiri, maka akan terhapus amalnya.”_  *_(Syarh Arba’in)._*

_Naa’udzu billaahi_
_min dzalik_

_Jauhi sifat Ujub,  jadikan amalan kita 100% karena pengabdian kepada Allah._

_BAGAIMANA CARA_  
_MENGURANGI_
_SIFAT UJUB :_

_1. Setiap kali terbetik di hati tentang kehebatan diri, segera istighfar memohon ampun kepada Allah._

_2. Mengganggap semua kelebihan  adalah milik Allah._

_3. Berdoa mohon bantuan Allah agar hati kita bisa beribadah dengan ikhlas_

قُلْ إِنَّ صَلَاتِى وَنُسُكِى وَمَحْيَاىَ وَمَمَاتِى لِلَّهِ رَبِّ ٱلْعَٰلَمِينَ 

_Katakanlah (Muhammad), sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam.(Qur’an surat Al An’am – 162)_

_Semoga Allah membantu kita mengikis penyakit ujub yang ada di hati._
_Aamiin Ya ALLAH…_
_Yaa Rabbal Alamiin…_
   
_Semoga bermanfaat…_

*#Tu Sudan*

❁ *جزى الله عنا سيدنا محمدا صلى الله عليه و سلم ما هو اهله* ❁ 
  
*•⊰✿ majelis rasulullah ﷺ ✿⊱•*

Post Author: @Inshafuddin Media

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *