Ghirah dan Moden

Syukri Isa Bluka Teubai

Oleh; Syukri Isa Bluka Teubai

Moden, masa masa yang menghadirkan segala kemajuan. Setiap sesuatunya tiada jauh daripada akan hal hal yang instant. Di setiap Masjid, Meunasah bahpun Bale Bale Beut (Balai Pengajian) senantiasa dinyalakan pita suara, bentuk piringan cakram-kah atawa semacamnya. Biasanya itu dinyalakan sebelum Azan, sembari menunggu waktu.

Tiada lagi dikedepankan akannya itu, suara suara asli orang yang mengaji di sana. Padahal sangat banyak sekali dari kita ini (Aceh) yang bisa membaca Al-Qur’an.

“Adalah Moden, Salahkah ia?”“Dan bagaimanakah Ghirah yang sebenarnya!”

Haruskah ghirah itu di-kambing hitamkan juga.

Memang Moden itu perlu disertai dan diikuti untuk menyesuaikan diri beriringan dengan perkembangan zaman (Penduduk Dunia) merubah peradabannya. Semakin zaman berperadaban, malahan semakin manusia ini tiada beradab. Entah.

Jangan salah mengambil sikap, melakukan kesalahan besar dalam hal menyikapi yang namanya kemajuan masa. Mari sama sama berpikir ulang untuk sebuah masa hadapan yang sebenarnya.

Begitu juga dengan ghirah, seiring perkembangan kian bersahaja. Akan ghirah seperti bahkan terlupakan oleh sekalian kita. Cemburu sesama manusia (bagaimana ia menjadi seorang yang sukses, kenapa kita tidak demikian), rasa sosial, fanatik tak ada lagi di benak yang berjiwa ini.

Rumah mewah, dikelilingi beton membentengi sekelilingnya akan persinggihan sementara itu. “Seakan dengan demikian bisa membuat pemiliknya bagaimana gitu!” Dan juga akan menjadi kebanggaannya (si pemilik) pada hal yang demikian.

Ghirah tiada lagi dikedepankan, lupa dilupakan ianya. Dibiarkan melenggang dari kehidupan ini. Mereka menyuarakan sesuatu yang harus diikuti, jikalau tidak akan dianggap kolot, bahkan bisa sahaja dipasung besi kerananya. Terus serta-merta mengikuti kebodohan tersebut.

Kerana ghirah tiada lagi ada di dada berhati ini. Sampai kapan kejahilan ini akan menyelimuti kehidupan! Sampai kapan harus tunduk pada kebatilan! Sampai kapan harus membenarkan bahawa itu (Negatif) benar, sedangkan uang adalah ukuran. Bos besar. Untuk sa’at ini.

Ke manakah manusia manusia yang berpendidikan di dunia ini? Jangan bersabab oleh ilmu yang tinggi malah menjadikan ia bumerang, dan berkelakuan seribu milyar. Bahkan melebihi sifat sifat orang jahil di masanya. Kenapa harus begitu!

Jangan sesekali untuk heran dengannya. Pengaruh jahil telah merasuk pikir (Contohi padi, semakin berisi semakin ianya merunduk) dan sangat sangat berbangga diri oleh sebab itu.

Di mana ghirah di hatimu, tiada lagi peduli akan tetangga yang morat-marit di sebelah rumah, anak anak dibiarkan begitu sahaja keluyuran di malam hari (Perempuan), orang tua sekarang (tidak semuanya) akan malu apabila anak itu menetap di rumah, malahan dibayar mahal akannya si anak biar ia mencari kehidupannya, miris.

Tiada lagi rasa cemburu (Menyayangi keluarga/sesamanya) di hati manusia akhir zaman ini, jikalau ada seorang sahaja yang berkata tentang kebenaran. Ianya akan ditertawai bahkan dikucilkan dalam kehidupan bermasyarakat.

Ramai ramai menyorakinya bahawa ia adalah seorang yang stres (Gila), harus dipasung di dalam jeruji besi, diikat supaya tidak mengganggu kenyamanan si hantu dalam menjalani kehidupan kabut malamnya itu.

Fanatik tiada lagi, kenapa tidak boleh melanggar seakan hukum nenek moyang! Tidak boleh fanatik. Sedangkan si pelopor itu bahawa ialah yang sangat sangat fanatik, dengan fanatiknya kita ditipu dan dibuat tidak sadarkan diri dalam kenyamanan bersama durjana.

Bukan mencaci, tiada pun niat untuk mengata ngatai. Akan tetapi marilah sama sama kita berangkulan tangan, hidupkan kembali ghirah yang sudah mati di dalam Nurani ini. Jangan biarkan lagi jiran kelaparan, jangan menunggu seseorang dahulu baru setelah itu juga akan berbuat kebaikan. (meniru niru).

Sangat sangat banyak orang di bumi ini yang mampu memberi, ketimbang orang orang yang harus menerima. Kenapa belum memberi (bagi yang belum pernah memberi), apalagi yang ditunggu?

“Hujan makanan dari langit bukan masanya lagi untuk zaman ini. Hanya hujan cibiran, memamerkan keangkuhan, itulah modennya (kebanyakan orang) zaman sekarang.”

Syahdan, kembali kepada masa silam dengan tiada mengesampingkan moden akan masa sekarang. Bersosial, ramah tamah, silaturrahmi/silaturrahim, yang mampu memberi. “Berilah satu kebaikan sahaja untuk yang memerlukan, tak usah banyak jikalau takut miskin.”

Marilah sama-sama menghidupkan Ghirah di hati ini (cemburu kerana Allah), tiada akan enak hati bila melihat famili/jiran belum makan, anak anaknya tiada sanggup ia sekolahkan, melakukan kesalahan, dan sebagainya.

Menjaga ghirah di dalam diri ialah menjaga harga diri. Mahunya derajat tinggi tetapi lupa menjaga ghirah untuk pribadi. Mahunya kemulian tetapi tiada sadarnya bahawa ia seorang budak yang lemah dan bodoh. Oleh sabab kepada ghirah ia tiada peduli.

Bangun dan cuci muka, jangan lupa menggosok gigi untuk hari ini, bilang kepada Anak dan Istri. Bahawa “kita” adalah makhluk yang akan Mati.

Syukri Isa Bluka Teubai, Penyuka Sastra.

@Inshafuddin Media

Post Author: @Inshafuddin Media

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *