Antara Cinta dan Kerja

(Umur Senja Bukanlah Penghalang Bahagi Drs. Tgk. H. Hasyem Daud MM Untuk Terus Bekerja)

Drs. Tgk. H. Hasyem Daud MM

Oleh; Syukri Isa Bluka Teubai

Beliau tengah duduk di kursi kerjanya, kopiah putih menghiasi kepala, baju kemeja berlengan panjang bergaris garis menutupi badan, kulit tangannya yang putih hanya bisa terlihat dari batas pergelangan tangannya sahaja. Duduknya santai, beliau itu tidak lagi tengah bekerja.

Seperti biasa di hari hari kerja, jika kesehatannya tidak terganggu, senantiasa dirinya akan selalu berada di ruang kerjanya, iaitu di Kantor Yayasan Dayah Terpadu Inshafuddin, Banda Aceh. Ia adalah Ketua Pembina Yayasan  Dayah Terpadu yang berada di kampung Lambaro Skep, Kecamatan Kuta Alam.

Sesekali tangannya mengusap layar Notebook yang terletak di atas meja kerjanya itu, beberapa buku bacaan tersusun rapi begitu juga dengan Media/Koran hari ini terletak di hadapan sebelah kanan meja kerja berlapis kaca. Meja tersebut merupakan meja kerjanya.

“Assalamua’alaikum, Bapak,” penulis menyapanya sembari menyodorkan tangan untuk bersalaman dengan lelaki yang tengah berada di tempatnya itu.

“Wa’alaikum Salam Warahmatullahi Wabarakatuh,” ia menjawab salam dari penulis beriringan tangannya bersalaman, lalu menyilahkan penulis untuk duduk di atas kursi yang berada di hadapan mejanya, kursi itu tepat berhadapan dengannya.

Setelah memperkenalkan diri, seketika kami pun larut dalam cerita. Bahpun pertemuan kemarin, hari Kamis, tanggal, 29 Agustus 2019 di ruang Kantor Yayasan Dayah Terpadu Inshafuddin adalah pertemuan pertama dan terus bercakap cakap secara langsung akan penulis dengan dirinya.

Memang, di waktu akan pertemuan itu tidaklah disengaja, hanya kerana sebuah kebetulan semata yangmana penulis bisa langsung bertatap muka dan mendengar cerita dari lelaki itu, penulis memang sudah beberapa bulan telah berada dan menetap, tinggal di Dayah Terpadu Inshafuddin.

Mungkin, begitulah jika memang sudah pada peutumun-nya, begitulah jika memang sudah pada sebuah pertemuan yangmana pertemuan itu sudah dikehendaki oleh Allah Ta’ala. Penulis merasa sangat bahagia sekaligus bangga kerana telah berjumpa dan bercakap cakap secara langsung dengan dirinya.

Beliau itu adalah Drs. Tgk. H. Hasyem Daud MM, tahun 2019 ini umurnya sudah 75 tahun, bahpun di umur senja beliau masih mempunyai semangat yang sangat tinggi untuk bekerja, untuk berbakti kepada Bangsa dan Negara. Semangat itu tidak hanya terdengar sahaja pada ucapannya melainkan terpampang jelas pada pekerjaannya.

“75 tahun sudah umur saya, memang terlihat masih segar dan sehat begini,” ucap Bapak, di sa’at sa’at tengah bercerita. Sekalian pengajar yang ada di Inshafuddin memanggil dan menyebut nama beliau itu dengan nama dan sebutan, Bapak.  

“Tapi kalau kita ibaratkan seperti sebuah Ban, yangmana Ban itu sudah pernah bocor di sana sini dan juga sudah tertambal di sana sini. Hhh,” ia tertawa lepas setelah memisalkan keadaan dirinya yang sudah kini sudah berumur 75 tahun.

Di dalam ruang tiga kali empat meter yangmana dinding dinding ruangan itu sudah dibalut dengan hiasan, wallpaper berwarna kuning ke-emasan, di sana kami bercakap cakap lebih dari setengah jam waktu, beliau bercerita banyak hal baik tentang pengalaman pengalamannya dan sebagainya.

Di dalam ruangan itu terdapat dua meja kerja lagi, satu meja kerja ustad Munadi (Nadyphotografer) dan satu lagi meja kerja ustazah Elita. Adapun percakapan inti kami kemarin itu, iaitu adalah hal yang berkaiatan dengan Media Dayah (Web Dayah). Beliau sangat sangat mendukung adanya media dayah tersebut.

Syukri Isa Bluka Teubai Berdiri, Sa’at Setelah Bercakap Cakap Dengan Drs. Tgk. H. Hasyem Daud MM, Duduk, di Ruang Kerja Beliau.

Seperti apa dukungan, tanggapan dan harapan harapan beliau untuk Web Dayah yang sudah ada ini, mari dan terus ikuti media ini (@Inshafuddin Media). Kerana dukungan, tanggapan dan harapan harapan beliau itu akan ditulis khusus ke dalam sebuah berita.

Berita khusus tentang respon, dukungan dan harapan beliau itu iaitu, Bapak Drs. Tgk. H. Hasyem Daud MM.

Dan ini hanya sekilas sahaja cerita dari penulis tak kala telah berjumpa, bertatap muka, bercakap cakap, mendengar banyak berita dan cerita dari Bapak Drs. Tgk. H. Hasyem Daud MM.

“Saya, Syukri Isa Bluka Teubai selaku penulis, mengucapkan banyak terimakasih atas waktu Bapak kemarin dan semoga Bapak sehat selalu, senantiasa dalam lindungan Allah Ta’ala, semoga berkesempatan untuk bercerita lagi.”

Syukri Isa Bluka Teubai, penyuka sastra.

@Inshafuddin Media

Post Author: @Inshafuddin Media

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *